Loading...

Saturday, November 27, 2010

SUARA PEMIMPIN (12) : Setia Bersama Imam Khomeini ra

Setia Bersama Imam Khomeini ra

Bila kita mencintai Imam Khomeini ra, kenyataannya memang demikian dan tidak seorang pun meragukan ketulusan kecintaan bangsa Iran kepada Imam Khomeini ra, maka kita harus tetap menghidupkan jalan dan pelajarannya. Kita harus menjadikan tujuan Imam Khomeini ra sebagai tujuan sejati revolusi Islam dan bergerak selalu searah dengan tujuan itu. Kita jangan sampai membuat tujuan lain selain yang telah ditetapkan oleh beliau. Tujuan Imam Khomeini ra jelas dan pasti, tidak dibutuhkan lagi tujuan tambahan lain.

Berhubung kini Allah telah menentukan hamba-Nya yang saleh untuk menyerahkan bebannya kepada pribadi lain guna menghadap kepada Tuhannya dan tenang di sisi-Nya di tengah perjalanan ini, kita tidak akan membiarkan beban ini tergelatak begitu saja di atas tanah. Seluruh bangsa Iran, baik kecil maupun besar, para pejabat di berbagai jajaran dan setiap orang yang memegang tugas hendaknya mencamkan masalah ini dalam dirinya. Mereka harus berjanji untuk melanjutkan jalan Imam Khomeini ra dan berjalan menuju ke arah yang telah ditentukan beliau sebagai tujuan. Dalam kondisi ini, kecintaan, simpati dan pengakuan sebagai murid Imam Khomeini ra akan tulus. Kalau tidak, meskipun kita menangis karena berpisah dengan beliau dan memukul-mukul kepala dan dada, tapi kita melanjutkan jalannya dari arah lain, penghormatan dan kesetiaan kita tidak akan tulus. Kesetiaan adalah benar-benar bergerak di garis dan tujuan Imam Khomeini ra dan tidak menyeleweng.

Petikan dari pidato Rahbar atau Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran Ayatullah Al-Udzma Sayyid Ali Khamenei dalam acara pembaiatan para komandan dan anggota komite Revolusi Islam Iran. 8/6/1989 (18/3/1368)

No comments: